Tuesday, February 11, 2014

Ibu Bapa Dibicarakan Kerana Pukul Anak


IbuBapa Mitsali 2014


Apakah berdosa seorang ibu atau bapa yang merotan, menyangkut bajukan atau mentalipinggangkan anak mereka yang degil, tak mengikut kata?.  

Apakah berdosa jika pukulan itu dengan niat untuk mendidik ke arah kebaikan? Asalkan tidak mendatangkan kecederaan parah atau cacat menjadi OKU seumur hidup?.

Maaf cakap, hakikatnya budak-budak kini lebih mendengar cakap dari kawan atau gurunya. Lebih parah lagi, pantang lepa saja asyik melayan tenet saja. Melainkan ibubapa itu hebat yang boleh dijadikan idola seperti superhero.  

Jika GAGAL! Maka akan habislah duit mak bapak berulang alik ke Balai Polis mengeluarkan sianak dari lokap. Lebih kejutan lagi bila dapat cucu segera yang entah siapa bapanya...

Sesungguhnya anak itu satu amanah. Apabila mati nanti, segala perbuatan baik buruk sianak, ibubapa akan dapat sahamnya juga. Ibubapa tidak lagi perlukan segala harta dunia. Hanya perlukan doa. Doa dari anak yang Soleh atau Solehah.

Ada Sebuah hadis Rasulullah SAW yang bermaksud: Setiap anak yang dilahirkan itu adalah umpama kain putih (fitrah), ibu bapalah yang bertanggungjawab mewarna dan mencorakkannya, sama ada menjadi Yahudi, Nasrani dan Majusi ... (riwayat Bukhari dan Muslim).

Wallahu a’lam.

Usah pilih jalan ke Neraka..

Seperti Dilaporkan oleh Utusan...

Pertuduhan Di Luar Jangkaan

Pasangan warga Malaysia, Azizul Raheem Awalluddin dan isterinya, Shalwati Nor Shal hari ini didakwa di mahkamah daerah Solna, Stockholm, Sweden atas pertuduhan memukul keempat-empat anak mereka antara tahun 2010 hingga 2013.

Tuntutan pertuduhan yang disifatkan sebagai luar jangkaan itu diterima mahkamah dalam bentuk bertulis yang dikemukakan pendakwaraya, Anna Arnell.

Pertuduhan itu menyebut pasangan berkenaan didakwa memukul anak-anak mereka dengan penyangkut baju, kayu dan tali pinggang dalam beberapa kejadian.

Pasangan berkenaan dijangka dibicarakan selama 10 hari bermula 18 Februari ini atas kesalahan yang berulang-ulang antara 2010 sehingga tahun lalu.

Mahkamah menggunakan istilah melanggar integriti seseorang bagi menggambarkan pertuduhan dan jika sabit kesalahan boleh dikenakan hukuman penjara maksimum sehingga 10 tahun. Baca lanjut di sini.